Singapura Sambut Ramadhan dengan Lampu Hias yang Memesona

0
26
lampu-lampu-hias-menghiasi-kota-singapura-saat-ramadhan-tiba

Berita7.id – Singapura menyambut datangnya bulan suci Ramadhan dengan mempesona. Caranya, negara ini telah memasang lebih dari 50 instalasi lampu hias yang menerangi Jalan Sims Avenue, Jalan Geylang dan Jalan Changi di Singapura. Dilansir dari straitstimes.com, lampu hias ini membentang sepanjang 2,25 km.

geylang salam idul fitri

Berdasarkan ikon-ikon kesenian dan budaya Melayu, pajangan itu mencakup dua lengkungan utama. Pertama, untuk menggambarkan sebuah masjid, dan yang kedua menggambarkan rumah tradisional dan sampan. Sementara lampu yang berbentuk bunga dan sabit akan menghiasi jalan.

“Setiap tahun saya membawa keluarga saya ke Geylang hanya untuk melihat lampu dan menikmati suasana bazar. Meskipun gedung-gedung baru telah muncul di daerah itu dan suasana bazar berubah, lampu-lampu tetap menjadi daya tarik yang ingin orang-orang lihat.” kata Madam Yasmin Razak, seorang ibu rumah tangga.

Lampu akan tetap menyala hingga 30 Juni, bertepatan dengan pembukaan bazar Geylang Serai yang populer. Sekitar 800 kios yang didirikan di sekitarnya akan menjual barang-barang seperti kostum tradisional dan makanan jalanan seperti vadai dan burger Ramly. Akan terdapat pula bazar di lantai dasar Wisma Geylang Serai, sebuah pusat warisan budaya dan sosial Muslim-Melayu yang baru.

geylang singapore

Salah satu sorotan dari perayaan yang bertema ‘kampung spirit’ ini adalah ketika penduduk berkumpul saat matahari terbenam untuk berbuka puasa bersama di Wisma Geylang Serai. Eric Wong, ketua Panitia Penyelenggaraan Hari Raya Light Up 2018 berharap bisa merayakan semangat kampung tua di tahun ini dengan lampu hias yang meriah. “Setiap tahunnya Geylang Serai tidak pernah gagal, menghidupkan suasana dengan menampilkan lampu-lampu hias yang kreatif pada saat Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri,” katanya.

Eric menjelaskan, ini adalah sesuatu yang sangat ditunggu oleh komunitas lokal. “Hari Raya Light Up juga mengundang teman-teman internasional kami untuk merasakan budaya Melayu Singapura. Kami berharap acara tahun ini akan memberi mereka rasa semangat kampung tradisional yang sesuai dengan akar budaya kami,” kata Eric. Bazar Geylang akan berlangsung hingga 14 Juni, satu hari sebelum Hari Raya Idul Fitri.

Komentar Anda