Demiz Mengaku Telah Mendengar Kemungkinan Beredarnya e-KTP Palsu di Jabar Sejak 3 Bulan Lalu

0
21
Dedi Mizwar

Berita7.id – Calon Gubernur Jawa Barat nomor urut 4, Deddy Mizwar menegaskan pihaknya akan mengawasi secara ketat terkait kasus dugaan KTP elektronik palsu, menjelang Pilgub Jabar 27 Juni 2018 mendatang. Sebelumnya masalah ini terungkap di kawasan Bogor.

“Ya IT-nya bagaimana di KPUD, kita awasi nanti. Di TPS-nya juga sama, nanti kita beri pembekalan kepada saksi, bagaimana petugas TPS saat menerima KTP palsu,” tegas Demiz di sela rangkaian kampanyenya di Desa Cidamar Kecamatan Cidaun Kabupaten Cianjur, Senin (28/5/2018).

Demiz mengaku telah mendengar kemungkinan beredarnya e-KTP palsu itu sejak tiga bulan yang lalu. Namun belum diketahui kapan dan di mana e-KTP palsu ini akan beredar di Jawa Barat.

Menurutnya, dari informasi yang diperoleh, e-KTP palsu itu diduga akan disebar di daerah-daerah pinggiran seperti pesisir pantai Jabar Selatan dari Sukabumi, Cianjur dan Garut. Dengan begitu, ia mengingatkan seluruh saksi pemilu termasuk petugas KPPS agar jeli dan berhati-hati terhadap pemilih tak dikenal yang bukan penduduk setempat.

“Nanti di TPS para saksi kita kasih pembekalan, kalau ada dua tiga orang sudah menggunakan e-KTP tanpa terdaftar, itu harus dicurigai, betul nggak dia warga RT tersebut. Kalau tidak, langsung saja ditangkap,” tegasnya.

Selanjutnya, kata dia, jika sudah memasuki proses penghitungan suara, para saksi juga harus mengamati dengan seksama bagaimana kerja para petugas TPS.

“Nanti juga kita awasi, bagaimana akumulsi pemungutan suara. KPU juga jangan main-main, bisa masuk penjara. Saya mengingatkan saja,” tegasnya.

Langkah pengawasan ini akan diambil, karena peredaran e-KTP palsu tidak menutup kemungkinan akan sangat masif. Pasalnya, dari kasus temuan beberapa waktu lalu, diduga jumlahnya bisa mencapai jutaan e-KTP palsu.

“Ini jutaan KTP palsu yang masuk di seluruh Jawa barat, bukan sedikit. Yang jatuh kan satu karton, yang jalan satu truk,” kata Wakil Gubernur Jawa Barat non aktif ini.

Kendati demikian, lanjut Demiz, ia mengaku semakin optimis akan peraihan kemenangan pada 27 Juni mendatang. Demiz mengaku mencoba memaknai dari sejumlah hambatan yang dialaminya selama ini dalam proses Pilgub Jabar 2018 ini.

“Dengan masuknya e-KTP palsu, dicopotnya alat peraga kampanye kita, tidak diberikannya kesempatan saya mencari nafkah melalui karya sinetron, itu adalah bentuk kedholiman. Karena itu tanda-tanda kemenangan sudah sangat dekat. Maka muncul upaya-upaya supaya kita tidak menang,” papar Demiz.

Komentar Anda